Ahad, 17 Disember 2017

Musuh sebenar Yahudi bukan Palestin, tapi Bani Jawi.

BANI Jawi adalah pengembara hebat membawa misi ke Semenanjung di Hujung dunia yang di panggil oleh Ptolemy sebagai Semenanjung Emas atau "Golden Chersonese" dan kemudiannya dikenali sebagai Tanah Melayu.

Bani Jawi menerima Islam tanpa peperangan dan mendukung Islam dengan sempurna.

Telah lama Yahudi Illuminati mencari bani Jawi@ kaum yang hilang.

Bani Jawi @ Bangsa Jawi Melayu

Tanah Jawi – ialah gelaran kepada Tanah Melayu
Orang Jawi – ialah gelaran orang Arab kepada orang Melayu
Tulisan Jawi – ialah tulisan yang digunakan oleh orang Melayu

Masuk Jawi – berkhatan iaitu salah satu amalan yang diajar Nabi Ibrahim dan menjadi amalan orang jawi zaman berzaman.

Ketahuilah sesungguhnya terdapat satu kajian bahawa bangsa Melayu adalah berasal dari keturunan Nabi Ibrahim dari isteri ketiga yang bernama Siti Qaturah@Keturah bangsa kemboja.

Sebelum wafat Nabi Ibrahim AS telah mewasiatkan kepada anak-anaknya untuk mencari sekeping tanah semenanjung di hujung dunia. Kerana di sana nanti akan lahir dari keturunan ini satu Raja akhir zaman bernama al Mahdi.

Diceritakan juga al Mahdi akan pulang semula ke tanah asal bersama kaumnya dan akan memusnahkan bangsa Yahudi. Wasiat ini dilaksanakan oleh anak-anak Nabi Ibrahim dan kisah ini dicatit dalam kitab-kitab Yahudi.

Sejarah berlalu zaman berzaman. Kisah ini juga diceritakan oleh Rasulullah SAW kepada para sahabat. 60 para sahabat mengembara ke Timur mencari Bani Jawi.

Akhirnya Bani Jawi menerima Islam tanpa peperangan. Bani Jawi terkenal dengan akhlak dan kelemahlembutan mereka kerana mereka berdarah bangsawan dan kesatria perang yang dihormati.

Syeikh Abdullah Al-Khumairi adalah ulama agung dari Hadhratmaut yg membawa Qalam Agung Dua Kalimah Syahadah kepada Bani Melayu Jadid di Nusantara ini sehingga berkembangnya Islam diseluruh kepulauan Nusantara ini. 

Asal nama Melayu ini adalah diberikan oleh Syeh Al-Khumairi dgn gelaran AL-MALA-U yg bererti Suatu kelompok bangsa yg mempunyai akhlak dan budipekerti yg lemah lembut yang akhirnya di sebut sebagai AL-MALAYU WIYYAH yakni MELAYU (Jadid/baharu).

Jawi atau Jiwi ikut bahasa sanskrit Ji=satu & Wi=Tuhan yakni maksud nya bangsa yg percaya kpd SATU Tuhan (mentauhidkan tuhan).

Di manakah bangsa Jawi Jadid Al-Mala-U itu?
Di manakah negara dihujung dunia ini yang masih beramal dengan mempercayai adanya Tuhan yang satu?

Wahai Bani Jawi, wahai keturunan kaum yang hilang. Kenali diri mu yang sebenarnya.....

Rahsia bangsa misteri ini masih terpelihara di dalam (Kotak) TABUT SAKINAH yang teramat rahsia sejak beribu-ribu tahun.

Tiada siapa tahu dari mana asalnya bangsa ini. Bagaimana bangsa ini boleh wujud di tanah paling selatan benua Asia, "di penghujung dunia", kecuali para ahlli kasyaf kubra yang mampu berkomunikasi merentasi alam roh/arwah sebagaimana dijelaskan dalam kitab Muhimmah muka surat 123 itu.

Al-Baqarah ayat 248 ada di sebut kotak tabut tu..

Dan Nabi mereka mengatakan kepada mereka, "Sesungguhnya tanda ia akan menjadi RAJA ialah kembalinya TABUT kepadamu, di dalamnya terdapat ketenangan (SAKINAH) dari Rabbmu dan sisa dari peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun; TABUT itu dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman’.” (Al-Baqarah : 248)

Apa ada dalam Tabut?
Apa yang terdapat dalam TABUT adalah tanda (mukjizat) yang besar di mana Tabut tersebut mengandungi apa-apa yang ditingalkan oleh keluarga Nabi Musa dan keluarga Nabi Harun berupa ilmu dan hikmah; dan di sana pula terkandung ketenangan bagi kaum tersebut yang menjadikan hati dan jiwa mereka tenang.

Firman Allah SWT:

وَقَالَ لَهُمْ نِبِيُّهُمْ إِنَّ آيَةَ مُلْكِهِ أَن يَأْتِيَكُمُ التَّابُوتُ فِيهِ سَكِينَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَبَقِيَّةٌ مِّمَّا تَرَكَ آلُ مُوسَى وَآلُ هَارُونَ تَحْمِلُهُ الْمَلآئِكَةُ إِنَّ فِي ذَلِكَ لآيَةً لَّكُمْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

"Dan Nabi mereka mengatakan kepada mereka, Sesungguhnya tanda ia akan menjadi raja ialah kembalinya tabut kepadamu, di dalamnya terdapat ketenangan dari Rabbmu dan sisa dari peninggalan keluarga Musa dan keluarga Harun; tabut itu dibawa malaikat. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda bagimu, jika kamu orang yang beriman,' (QS al-Baqarah [2]: 248).

Tabut Sakinah ialah sebuah peti Sakinah yang di dalamnya terkandung nama Nabi dan Rasul yang berjumlah 124,000 orang; serta sisa peninggalan Nabi Musa AS sebagai lambang "pemerintahan" bagi setiap pemimpin alam yang memerintah alam semesta ini sebagai khalifah Allah (bukan sekadar dunia bulat ini).

Kita andaikan "nabi mereka" itu ialah Nabi Muhammad SAW dan "mereka" itu ialah kita. Disebut "mereka" kerana hal yang dimaksudkan tidak akan berlaku pada zaman Baginda dan para sahabat, tetapi pada zaman selepas mereka. Boleh jadi zaman kita!

Jadi Nabi Muhammad SAW berpesan kepada generasi selepas zaman sahabat iaitu kita mengenai kedatangan satu kerajaan.

Pada ayat 248 ini, perkataan "Talut" tidak ada. Nama Talut disebut dalam ayat sebelumnya. Hal ini juga mungkin satu petunjuk kepada kita kerana Allah tidak mengkhaskan 'kerajaan' itu kerajaan siapa. Jika disebut secara jelas "kerajaan Talut" bererti ia tidak boleh digunakan untuk menunjukkan kerajaan yang lain.

Sebagaimana yang kita maklum, selain daripada pengetahuan, agenda utama Talut ialah memimpin Angkatan Perang. Dengan angkatan perang inilah dia membina sebuah kerajaan.

Jika benarlah ayat ini mempunyai maksud berganda iaitu menceritakan kisah dulu dan kisah akan datang, maksudnya akan datang seorang yang seperti Talut memimpin angkatan perang lalu menubuhkan kerajaan.

Di sinilah kita lihat seakan ada kaitan dengan kedatangan Imam Mahdi dan kembalinya kekhalifahan Islam untuk kali kedua.

Perkara ini (munculnya Tabut) adalah satu petanda bagi orang-orang beriman.

Apabila kita mendengar cerita mengenai penemuan tabut, bererti Imam Mahdi sudah ada dan Daulahnya akan dibentuk tidak lama lagi.

Kisah selanjutnya:
Tabut Sakinah itu akhirnya kembali kepada Rasulullah SAW umpama sireh pulang ke gagang.

Selepas Rasulullah SAW wafat, Tabut itu dipegang oleh Khalifah Ar-Rasyidin yang empat secara bergilir-gilir dan dipegang seterusnya oleh pemimpin (Khalifah) lain dari kalangan Warasatul Anbia sehinggalah datangnya Al-Mahdi pemegang dan pemimpin dunia terakhir sebelum Tabut Sakinah itu dibawa naik kembali kepada Allah oleh malaikat sebagai berakhirnya hayat dunia yang fana ini sebelum kiamat berlaku.

Maka tiap pemimpin alam ini adalah mereka yang memegang Tabut Sakinah ini. Mereka inilah para aulia Allah yang menjaga alam ini dengan izin Allah kerana mereka bekerja untuk Allah.

Merekalah dikhotobkan oleh Allah di dalam al-Quran sebagai khalifah Allah SWT yang menggantikan Allah memerintah bumi Allah ini dengan syariat-syariatNya.

Mereka inilah yang seharusnya dirujuk dan dicari untuk di bai'ah dan ditaati, bukan pemimpin dunia "tanpa" Tabut Sakinah kerana lambang kepimpinan dan Sakinah iaitu "ketenangan" berada di bawah Kepimpinan Pemegang Tabut yang di dalamnya berisi Sakinah itu.

Maka, barang siapa yang bernaung di bawah kepimpinan yang ada disisi Tabut Sakinah akan zahirlah ketenangan dalam hati dan jiwa mereka selamanya dunia dan akhirat seperti mana yang telah dijanjikan oleh Allah SWT dalam firmanNya.

"Bahawa ketenangan (Sakinah) tersebut memberikan pengaruh terhadap hati, sebagaimana ayat, di dalamnya terdapat "ketenangan" dari Rabbmu, dan ketenangan ini jika masuk dalam hati seseorang maka dirinya akan menjadi tenang, bahagia, lapang dada terhadap syariat dan menerimanya dengan sepenuhnya dgn menghidupkan dirinya akan hukum hakam Allah Azzawajalla.

Justeru, berada di bawah "lembayu" keagungan pimpinan mursyid murobbi pemegang Tabut Sakinah itu adalah suatu kesejahteraan dan keamanan serta keselamatan bukan sahaja di dunia, malah menjamin keselamatan dan kebahagiaannya hingga di hari akhirat dari Allah azzawajalla.

Itulah Tabut Sakinah iaitu "peti kebaikan" yang dikejar dan dihambat siang dan malam oleh para illumati dan Israel laknatullah kerana mereka terlalu cemburu kerana peti itu tidak lagi berada pada bangsa keturunan mereka Bani Izrael.

Namun Allah mengaugerahkannya kepada zuriat Nabi Muhammad SAW iaitu "pewaris" Baginda dari keturunannya yang mulia yang dipilih dan dilantik oleh Allah menggantikannya iaitu pimpinan Auliya Yang Aqla lagi 'Aqzam.

Kenapa Israel mahukan Baitulmaqdis?
Kerana mereka mahukan Tabut Sakinah yang kononnya kini berada di bawah Masjidil Aqsa iaitu di suatu tempat bernama Haikal Sulaiman, iaitu suatu tiang tinggi di bawah masjid. Tanpa menawan Masjidil Aqsa sukar bagi mereka mencarinya.

Kini, Israel telah membina satu-satunya pengkalan tentera lautnya di luar Israel yang begitu jauh iaitu di Singapura. Kerana apa dan untuk apa?

Kerana mereka sudah menghidu dan sedang memerhatikan suatu bangsa yang bernama Melayu Jawi Jadid di nusantara ini bakal bankgit membawa panji-panji hitam untuk memusnahkan Israel, negara mereka.

Sungguhpun mereka bangsa laknat ini merancang, namun Allah juga merancang dengan lebih
hebat lagi.

Allah melantik dan menghidupkan para pejuangnya yang dipilihNya, itulah mereka para hulu balang Allah dan hulu balang Rasulullah SAW yang bernaung di bawah payung bayangan Allah bersama Ghautsul Azam yang memegang Tabut Sakinah yang akan muncul dan bakal membelah bumi,  gunung ganang dan lautan penderitaan umat Islam yang diseksa dan dizalimi sekian lama dengan izin Allah SWT.

Ustaz Kazim Elias disantau

Tahun 1997, Ustaz Kazim Elias balik dari qiamulail dan kuliah Subuh. Sampai sahaja di rumah dalam jam 9 pagi kepala Ustaz  Kazim terasa p...