Sabtu, 9 Oktober 2010

Muzikal Tun Mahathir























Rugi sesiapa yang tidak menyaksikan Muzikal Tun Mahathir. Ceritanya cukup menarik. Memaparkan kisah hidup dan perjuangan Tun M. Beberapa kali air mata menitis tanpa sedar. Bukan kerana cerita itu sedih, tetapi terharu, kagum dan bangga rakyat Malaysia mempunyai Perdana Menteri bernama Mahathir Mohamed.
Kalau bukan kerana malam ini malam terakhir pementasan muzikal itu, mahu rasanya saya menyaksikan lagi untuk kali kedua, ketiga dan keempat. Ceritanya tidak bosan. Malah setiap episod memaparkan perjalanan hidup Tun yang cukup mengagumkan. Dari kecil hingga bersara, Tun tidak pernah lekang dari buku.
Ketika adik beradiknya yang lain bermain di laman rumah, Tun berada di atas rumah membaca. Ketika mencari pendapatan tambahan dengan menjual belon pun Tun membaca, ketika berniaga air halia bersama seorang kawannya pun Tun membaca sehingga Tun melanjutkan pelajaran dalam bidang kedoktoran, Tun tetap membaca.
Cara hidup Tun ini secara tidak langsung membuka minda saya, betapa pentingnya membaca kerana banyak akan dapat ilmu melalui pembacaan. Insya-Allah, mulai hari ini saya menanam azam untuk membaca. Tidak kira apa jenis buku, saya akan membaca dan membaca. Syabas dan Tahniah kepada penggerak Muzikal Tun Mahathir. Satu persembahan yang teramat baik dalam sejarah hidup saya.

Tiada ulasan:

Najib Razak ditahan

BEKAS Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak dipercayai ditahan oleh Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) di kediamannya dekat ...