Selasa, 30 Mac 2010

Pidato adik Nurhani - Tahun dukacita Nabi Muhammad SAW

Adik Nurhani terkenal dengan kesungguhan dalam akademik dan kokurikulum. Sering mendeklamasikan sajak dan puisi yang mampu menyentuh jiwa pendengar.

Auzubillahiminasyaitonirrojiim. Bismillahirrohmaanirrohiim, Assalamualaikum WBT

Terima kasih tuan pengerusi majlis, barisan panel hakim yang arif lagi bijaksana, guru-guru serta hadirin hadirat yg saya hurmati sekalian. Sebelum saya mulakan cerita, izinkan saya menyampaikan pantun pembuka kata,

Redup bulan nampak nak hujan
Pasang pelita sampai berjelaga
Hidup mati di tangan Tuhan
Tiada siapa dapat menduga…

Ya, kawan2, tajuk cerita saya hari ini ialah: “Tahun dukacita Nabi Muhammad SAW.”

Sahabat sekalian.
Pada tahun ke 10 kenabian Rasulullah SAW, - di saat Baginda tertekan dengan bekalan harta yg telah habis, menderita kemiskinan dan dipulau oleh kaum Quraisy, Baginda dikejutkan pula dengan wafatnya bapa saudara Baginda.

Ya kawan-kawan, beliau ialah Abu Tolib bin Abdul Muttalib yang sentiasa menjadi perisai melindungi Baginda dengan kuasa dan pengaruhnya selaku seorang pembesar Quraisy yang bertaraf menteri. Beliau wafat pada usia 87 tahun.

Di saat itu, Baginda menangis bukan menyesali pemergian Abu Tolib, tetapi sedih kerana gagal meng’iman’kan bapa saudara tercinta, yang begitu banyak berjasa. Sepertimana doa Nabi Ibrahim terhadap bapanya, begitulah ditolak Allah permohonan ampun Baginda terhadap bapa saudara tercinta, yang gagal beriman hingga hujung hayatnya.

Ya kawan-kawan. Jika permohonan ampun yang dipohon sendiri oleh Baginda untuk bapa saudara tercinta yang banyak berjasa pun ditolak, bagaimana halnya dengan kita semua yang belum jelas berjasa kepada Baginda dan agama Allah ini? Bayangkanlah..!

Rakan-rakan sekalian,
Sudah jatuh ditimpa tangga. Hanya 1 bulan 5 hari selepas kewafatan Abu Tolib, wafat pula isteri kesayangan Baginda Saidatina Khadijah, pada usia 65 tahun.

Kawan-kawan nak tau tak siapakah Khadijah di sisi Rasulullah?

Siti Khadijah,..
Namamu indah…
Uswah hasanah..
tauladan Muslimah Serikandi pertama…
waktu Islam bermula
Kaulah lambang cinta…
isteri sejati
Kau korbankan hartamu…
tidak berbaki

Siti khadijah.. wanita berhemah
Rasul keseorangan… engkaulah teman
Baginda tersisih… engkau tetap memilih
Baginda dicaci…, engkau tetap menyintai
Pemergianmu di tangisi… tiada pengganti

Alangkah bahagia… beristerikan Khadijah
Agung jasamu… di persada sejarah
Membantu dakwah… Baginda Rasulullah
Berbahagialah Khadijah… di sisi Allah.

Ya hadirin sekalian,
Siti Khadijah adalah seorang isteri yang sangat disayangi Baginda. Walaupun usianya 15 tahun lebih tua, namun beliaulah satu-satunya isteri yang melahirkan enam putera-puteri Baginda. Ini tidak berlaku pada isteri-isteri Baginda yang lain walaupun umur mereka jauh lebih muda. Ini bukti betapa intim-nya Baginda terhadap beliau sehingga berulang kali Baginda nyatakan yang kehilangan kasih Khadijah tidak pernah berganti.

Lebih menyayat hati apabila saya membaca riwayat di saat maut menghampirinya, Siti Khadijah bekas hartawan ini berkata dengan nada penuh tulus kepada Baginda. “Wahai Rasulullah.. hartaku telah tiada, telah habis ku labur untuk dakwah mu, namun kalaulah batang tubuhku ini boleh dikau jadikan jembatan untuk menyambung dakwahmu, akan ku relakan juga wahai suami ku…”

Ya Allah, betapa mulianya Siti Khadijah bte Khawailid, seorang isteri yang setia dan tulus, mujahidah ke jalan Allah.

Sidang hadirin sekalian,
Ibnu Ishak meriwayatkan setelah kedua-dua insan ini meninggal dunia, pihak Quraisy lebih berani mengancam Rasulullah dengan berbagai penyiksaan yang belum pernah di alami sebelumnya. Malah golongan bawahan pun berani menabur pasir dan selut ke atas kepala Rasulullah. Ada riwayat yang mengatakan Rasulullah pernah diludah dan dibaling najis. Pernah ketika membantu membasuh kepala Baginda salah seorang puterinya menangis terisak-isak kesedihan mengenangkan nasib Baginda.

SETERUSNYA KAWAN2, demi melarikan diri dari dugaan itu, Baginda cuba keluar berdakwah ke To’if, sebuah daerah yang mana Baginda tidak dikenali, dengan harapan penduduk di sana akan menyahut seruan Baginda. Malangnya Baginda menghadapi tentangan yang lebih pahit lagi.

Peribadi yang bergelar ‘al-Amin’ dan jasa Baginda yang pernah menjadi Ketua Pertubuhan jihad bernama ‘Hizbul Fudhul’, Komanden ‘Perang Fijar’, pegawai pemegang ‘kunci Kaabah’ serta bersifat sebagai ‘Jaksa Pendamai’ di Mekah langsung tidak diambil kira oleh penduduk To’if ketika mereka menyiksa Baginda. Dakwah Baginda ditolak mentah-mentah sehingga dikatakan Baginda sebagai ‘orang gila’. dicaci, dimaki bahkan dibaling batu, hingga patah gigi dan berdarah di dahi.

Alangkah malangnya Baginda. Sedih tak?

Selepas kematian dua insan yang dikasihi itu, tiada lagi penduduk Mekah pengikut Abu Jahal yang mahu beriman dan mendengar seruannya. Semua laluan dan pintu dakwah tersekat. Itulah yang menyebabkan Baginda berdukacita lalu menamakan tahun itu ‘Tahun perkabungan dan dukacita’.

Akhirnya ancaman terhadap Baginda memuncak sehingga Abu Jahal yang juga bapa saudara Baginda memerintahkan hukuman bunuh terhadap Baginda. Pada satu malam Rumah Baginda dikepung, memaksa Baginda melarikan diri bersembunyi tiga hari di gua Thur sebelum melarikan diri ke Yathrib dengan pertolongan Allah bersama sahabat Abu Bakar As-Siddiq. Sayidina Ali r.a. sanggup mempertaruhkan nyawanya dengan tidur di tempat tidur Baginda pada malam itu.

Hadirin sekalian,
Perjuangan jihad tetap akan menempuh cabaran yang sangat perit. Ini telah Allah nyatakan dalam surah Al Baqarah ayat 214 yang berbunyi…

Ertinya: Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.

Subhanallah, banyak sekali hikmah yang boleh kita pelajari dari sirah ini, betul tak..?

Di antara pelajaran yang sempat saya nyatakan ialah,

1. Rasulullah bukan menyesali pemergian dua insan tersayang, tetapi lebih menangisi kegagalan meng’iman’kan bapa saudara baginda, dan keengganan penduduk Mekah untuk beriman selepas kematian mereka.
2. Baginda bukan menangis atau berdendam kerana disakiti, tapi kasihan atas dosa pelaku yang jahil dan sedih kerana gagal menyampaikan wahyu Allah.
3. Perjuangan dakwah tidak boleh lepas dari melalui pelbagai cabaran.
4. Selain kekuatan ‘akidah’ dan ‘risalah’, kekuatan ekonomi dan pengaruh politik memainkan peranan penting dalam usaha dakwah.
5. Kejayaan perjuangan dakwah baginda walaupun kehilangan bantuan dari insan-insan tersayang membuktikan kuasa Allah untuk meyakinkan pendakwah agar sentiasa bertawakal kepadaNya, walau apapun ujian yang diterima.
6. Berdakwah tidak boleh sendirian, ia memerlukan sokongan para sahabat yang sehati sejiwa dan sehidup semati.
7. Peranan isteri tersangat penting dalam membantu kelancaran usaha dakwah.
8. Faktur umur dan harta bukan menjadi halangan untuk membina sebuah keluarga bahgia dan kekal abadi.
9. Sayidatina Khadijah adalah contoh isteri terbaik - tidak memilih dan menyayangi suami kerana hartanya, bahkan sanggup pula mengorbankan seluruh harta peribadinya demi membantu suami tersayang.
10.Rasulullah contoh suami terbaik – tidak menyayangi isteri kerana umur, kecantikan dan hartanya. Walaupun Khadijah berusia 15 tahun lebih tua, bahkan setelah beliau meninggal dunia, kasih baginda tidak berubah.

YA RAKAN RAKAN SEKALIAN.
Nampaknya masa mencemburui kita, oleh itu izinkan saya mengundur diri. Semuga kita dapat mengutip mutiara berharga dari sirah yang telah saya sampaikan ini.

Sesungguhnya yang baik itu dari hidayah Allah, yg buruk itu dari kelemahan saya sendiri.

Wabillahitaufik wal hidayah, Walhamdulillahi Robbil’Aalamin.
Wassalamualaikum w.b.t.

2 ulasan:

Fakeh berkata...

Rasulullah s.a.w. adalah jawatan yang dilantik oleh Allah sendiri. Allah sendiri tengok dalam ramai-ramai manusia di muka bumi ini entah berapa ribu juta trillion manusia ni ada seorang di dunia ni namanya Muhammad Bin Abdullah s.a.w.

Beliau telah dilantik menjadi nabi bila umur dia 40 tahun. Waktu dia beranak jadi 40 tahun belum jadi nabi ni dia beranak, bonda dia mak dia Siti Aminah tak tahu anaknya ini akan dilantik menjadi nabi.

Sebagaimana yang disebut minggu lepas, kita menyambut maulid nabi, maulid nabi ni kerja tak sudah. Jangan ingat bila kita sambut maulid nabi ni selesai masalah. Kalau Nabi Muhammad waktu dia beranak tu serupa Muhammad Muhammad lain.

Kat kampung kita ada Muhammad,situ ada Muhammad, ada Mat, orang Melayu Kelantan panggil Mat, Mat anak kita, Mat budak kampung kita dengan Mat Bin Abdullah di Tanah Arab tu waktu dia beranak serupa aja. Yang jadi masalah, yang jadi kita dengan dia peringkat rapat ni setelah 40 tahun kemudian bila beliau jadi nabi dengan turunnya ayat Iqra'

NOTA : sila lawati klip video mengenai perkara di atas di alamat
http://hanifsalleh.blogspot.com/2010/02/tok-guru-oh-tok-guru.html

Little Girl berkata...

Boleh ke saya amek syarahan ni dan ubah skit?