Selasa, 15 Jun 2010

RAMADAN

Hari demi hari kita lalui. Masa demi masa kita lewati. Bulan demi bulan pun berganti. Tidak terasa kita telah memasuki bulan Rejab. Ini bermaksud tidak sampai dua bulan lagi kita akan berjumpa dengan tetamu istimewa. Kita akan menyambut kedatangan bulan yang mulia.

Kita mungkin merasa biasa-biasa saja saat berada di bulan Rejab seperti sekarang ini. Kita mungkin merasa sama saja ketika Ramadan kian dekat. Dan, inilah yang membezakan generasi kita hari ini dengan generasi pertama umat Islam. Sebagaimana bezanya kita dengan mereka saat berada di hari Jumaat. Sebagaimana bezanya kita dengan mereka di waktu sepertiga malam terakhir.

Dari hadith yang sampai kepada kita, dapat kita buat kesimpulan bagaimana bezanya persiapan kita dan persiapan mereka. Rasulullah SAW mengajarkan kepada sahabatnya -juga seluruh umatnya - sebuah doa ketika memasuki bulan Rejab:

اللهم باركنا في رجب وشعبان وبلغنا في رمضان
"Ya Allah berkahilan kami di bulan Rajab dan Sya'ban, serta berkatilah kami di bulan Ramadhan." (HR. Ahmad).


Doa tersebut menggambarkan betapa Rasulullah SAW dan para sahabatnya telah mempersiapkan diri untuk menanti kehadiran bulan Ramadan iaitu dua bulan sebelumnya. Seperti saat-saat sekarang ini, Ramadan telah melekat di hati, dinanti, dirindui, dan jiwa raga dipersiapkan menghadapinya, sebaik-baiknya.

Oleh kerana itu kita berharap dapat menuruti jejak sejarah para sahabat Nabi SAW yang selalu merindukan Ramadan, berharap semua bulan adalah Ramadan. Di antara mereka ada yang berdoa selama enam bulan sejak kepergian Ramadan agar ibadahnya selama Ramadan diterima Allah SWT. Lalu lima bulan berikutnya berdoa supaya dipertemukan dengan Ramadan yang akan datang. Kita pun mendapatkan bukti dari mereka melalui sejarah yang kita baca, ternyata mereka memiliki tradisi 'me-ramadhan-kan semua bulan'.

Imam Al-Baihaqi meriwayatkan hadith yang senada dengan reaksi yang agak berbeza. Bahawa Rasulullah SAW mengajarkan doa ketika berada di bulan Rejab:

"Allaahumma baarik lanaa fii Rajaba wa Sya'ban, wa baalighnaa Ramadhaan"

"Ya Allah berkatilah kami di bulan Rajab dan Sya'ban serta pertemukanlah kami dengan bulan Ramadan" (HR. Al-Baihaqi).


Mungkin hadith kedua ini lebih dekat bagi kita. Tetapi pada dasarnya kita mendapatkan pelajaran yang sama; bahawa Rasulullah SAW dan para shahabatnya telah mempersiapkan diri menghadapi bulan Ramadan sejak dua bulan sebelumnya. Bagaimana dengan kita? Saat itu kini telah menyapa kita.

Di antara contoh amalan-amalan yang sering dipercaya umat Islam untuk dilakukan pada bulan Rejab adalah:


1. Mengadakan solat khusus pada malam pertama bulan Rejab.
2. Mengadakan solat khusus pada malam Jumaat minggu pertama bulan.
3. Solat khusus pada malam Nisfu Rejab (pertengahan atau tanggal 15 Rejab).
4. Solat khusus pada malam 27 Rejab (malam Isra’ dan Mi’raj).
5. Puasa khusus pada tanggal 1 Rejab.
6. Puasa khusus hari Khamis minggu pertama bulan Rejab.
7. Puasa khusus pada hari Nisfu Rejab.
8. Puasa khusus pada tanggal 27 Rejab.
9. Puasa pada awal, pertengahan dan akhir bulan Rejab.
10. Berpuasa khusus sekurang-kurang-nya sehari pada bulan Rejab.
11. Mengeluarkan zakat khusus pada bulan Rejab.
12. Umrah khusus di bulan Rejab.
13. Memperbanyakkan Istighfar khusus pada bulan Rejab.

Drp: Ahmad Tarmizi
TeleCorporate ESQ
JL. Tb Simatupang Kav.1 Cilandak Timur

Tiada ulasan:

Najib Razak ditahan

BEKAS Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak dipercayai ditahan oleh Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) di kediamannya dekat ...